Author: Ustaz Abdullah Idris

Saya berkemahiran membantu anda yang menghadapi sihir, saka dan gangguan jin yang lain dengan cara melakukan terapi Ruqyah Syariah agar dalam tempoh 7 hari gangguan yang anda hadapi dapat disembuhkan beransur-ansur.

sihir sihir

Dizaman sekarang ini, kita lihat amalan sihir dilakukan untuk mencapai pelbagai tujuan. Ada yang gunakan sihir untuk mencapai kejayaan dalam kerjaya dengan cara memusnahkan kerjaya orang lain.

Mencari kebahagiaan dalam perhubungan dengan cara menyihir pasangan lain agar mereka berpisah. Yang sudah berkahwin, suami menjadi benci kepada isterinya akibat sihir. Dan macam-macam lagi tujuan sihir.

Sehingga kita terfikir, seolah-olah sihir itu alat yang mampu menjadikan seseorang mencapai apa yang dihajatinya. Jika lemah iman dan taqwa kita, hampir-hampir kita termakan dengan godaan syaitan untuk melakukan sihir. Nauzubillah min zalik.

rasulullah disihir rasulullah disihir

Allah SWT telah berfirman di dalam Al-Quran, iaitu Surah Al-Ahzab ayat 21 yang bermaksud:

“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”

Ayat di atas menegaskan bahawa di dalam kehidupan seharian kita, tidak lain tidak bukan, Rasulullah sepatutnya kita jadikan sebagai petunjuk.

Ini kerana apabila kita menjadikan Rasulullah sebagai ikutan dalam setiap lapangan kehidupan kita, barulah kita akan memperolehi keredhaan dari Allah dan akan mendapat ganjaran yang baik diakhirat.

syirik syirik

Sekiranya kita mengimbas kembali sejarah dakwah Nabi SAW ketika di Mekah dan Madinah, kita akan dapat melihat perbezaan antara keduanya.

Ini kerana, ketika Baginda berdakwah di Mekah yang berlangsung selama lebih kurang 13 tahun, isi dakwah Nabi ketika itu ialah menentang penyembahan berhala dan mengajak kepada menyembah hanya Allah yang Esa dan tidak mensyirikan-Nya dengan sesuatu.

Mengapa mereka diajak supaya tidak mensyirikkan Allah?

Ini kerana, masyarakat Arab Mekah ketika itu bukanlah tidak mengenal Allah sebagai Tuhan yang berkuasa, yang menciptakan, mereka tahu semua itu. Tetapi mereka menyamakan Allah dengan berhala-berhala mereka di dalam ibadah.

maksud syirik maksud syirik

Rasulullah SAW telah dibangkitkan dikalangan kaumnya yang merupakan golongan Arab musyrikin mekah. Mereka digelar dengan musyrikin kerana mereka adalah orang-orang yang menyembah berhala.

Jangan pula kita menyangka bahawa bangsa Arab ketika itu adalah bangsa yang tidak mengenal Allah. Pemahaman begitu adalah tidak benar sama sekali.

Bahkan mereka sangat mengenal Allah. Apakah dalilnya? Begitu banyak dalil di dalam Al-Quran, antaranya:

Dalil pertama, Allah SWT telah berfirman di dalam Surah Yunus ayat 31 yang bermaksud:

Bertanyalah kepada mereka (yang musyrik itu): Siapakah Yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Atau siapakah yang menguasai pendengaran dan penglihatan? Dan siapakah yang mengeluarkan makhluk yang hidup dari benda yang mati dan mengeluarkan benda yang mati dari makhluk yang hidup? Dan siapakah pula yang mentadbirkan urusan sekalian alam? (Dengan pertanyaan-pertanyaan itu) maka mereka (yang musyrik) tetap akan menjawab (mengakui) dengan berkata: Allah jualah yang menguasai segala-galanya! Oleh itu, katakanlah: (Jika kamu mengakui yang demikian), maka mengapa kamu tidak mahu bertakwa?” (Surah Yunus ayat 31)

syaitan syaitan

Di dalam Al-Quran, selain menyebutkan tentang manusia, Allah juga ada menyatakan tentang makhluk lain selain kita iaitu, jin, syaitan dan iblis.

Ramai yang terkeliru dengan ketiga-tiga istilah ini kerana menyangka ianya sama. Tetapi hakikatnya berbeza.

Ada yang menyangka bahawa jin, syaitan dan iblis adalah 3 jenis makhluk yang berlainan. Jadi dalam artikel kali ini, inshaaAllah saya akan cuba membahaskan tentang ketiga-tiga istilah ini menurut pandangan Islam.

Bila menyebutkan dari sudut pandangan Islam, maka tidak lain tidak bukan, rujukannya mestilah dari Al-Quran dan juga Hadis.

Kerana, tidak ada yang lebih mengetahui tentang persoalan yang melibatkan makhluk ghaib ini melainkan Allah dan Rasul-Nya.