Akidah

syirikSyirik adalah perosak iman paling berbahaya. Sebab itulah Allah s.w.t telah meletakkannya sebagai suatu perbuatan kezaliman yang paling besar sekali. Firman Allah:

Sesungguhnya syirik itu adalah kezaliman yang besar,” (QS. Lukman [31] : 13)

Nabi s.a.w pula telah bersabda yang bermaksud:

Inginkah aku beritahu tentang dosa besar yang paling besar? Yaitu memperserkutukan Allah,” (HR. Muslim).

Sesungguhnya orang-orang yang mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka pasti Allah mengharamkan syurga baginya, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolong pun,” (QS. Al-Maidah [5] : 72)

Post thumbnail

Dalam artikel saya yang lalu, saya dah pun kongsikan mengapa masih ramai orang suka berjumpa dengan bomoh. Percaya dengan bomoh. Jika anda baru menjumpai blog ini, boleh baca artikel tersebut di sini. Dalam artikel kali ini, saya nak kongsikan pula bagaimana kita nak kenal bomoh. Pentingkah nak kenal bomoh ni? Jawapannya ya, sangat penting supaya kita tak terjebak dengan tipu daya bomoh. Ingat, bila kita dah mula berubat dengan bomoh, susah kita nak lepaskan diri.

Satu perkara yang tidak ada beza diantara bomoh sekarang dan bomoh di zaman Nabi dulu ialah, mereka ini mengaku dapat mengetahui perkara-perkara ghaib baik untuk masa yang telah lalu mahupun yang akan datang. Bagaimana mereka berani untuk mendakwa yang sedemikian? Ini kerana kebiasaannya bomoh ini akan mengadakan hubungan dengan jin. Maksudnya jin itulah yang menceritakan kepada bomoh apa-apa yang ditanyakan oleh masyarakat kepada sibomoh tadi.

Post thumbnail

Antara perkara yang paling disukai oleh syaitan ialah apabila ada manusia yang menyeru golongan mereka (jin dan syaitan) untuk dijadikan pendamping. Bukan sekadar itu, golongan jin dan syaitan ini dijadikan tempat oleh sebahagian manusia untuk meminta pertolongan. Ini kerana Iblis laknatullah telah bersumpah di hadapan Allah untuk menyesatkan manusia sepertimana yang dirakamkan oleh Allah di dalam al-Quran:

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan aku sebagai sesat, pasti aku akan jadikan mereka (manusia) memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya”. (Surah al-Hijr ayat 39)

Saka adalah satu perbuatan yang banyak diamalkan oleh masyarakat terdahulu, khususnya masyarakat Melayu. Istilah saka adalah merujuk kepada segolongan manusia yang mengadakan perjanjian dengan golongan jin untuk membantu golongan manusia tersebut melaksanakan segala impiannya.

ghaibKali ini saya akan menulis artikel yang mungkin akan menyebabkan beberapa pihak agak tersinggung. Tapi bagi saya sangat penting untuk saya kongsikan tentang perkara ini. Sebab dah banyak kali sangat dah pesakit-pesakit yang datang ke tempat saya merawat, bercakap tentang perkara ini.

Contohnya ada setengah pesakit yang datang nak dapatkan rawatan, bila saya tanya masalah apa, katanya masalah saka. Saya tanya kembali, bagaimana tahu? Katanya ada ustaz ini yang bagitahu. Saya tanya semula, adakah ustaz tu tahu melalui rawatan ruqyah? Katanya tak, ustaz tu tengok guna nama.

Benda-benda macam ini yang salah. Macam mana siustaz tu boleh tahu masalah pesakit tanpa pesakit ada dihadapannya? Maksudnya tanpa pesakit itu dirawat terlebih dahulu. Hanya melalui nama. Ada sesetengah ustaz ini pula, mengaburi mata pesakit dengan menggunakan kaedah solat hajat.

belajar sihir belajar sihir

Keadaan suatu negeri yang berlatar belakang animisme dan dinamisme ternyata sangat berpengaruh bagi masyarakatnya. Sisa-sisa ajaran tersebut nampak berbekas walau pun sudah berlalu sekian lama dari masa. Terlebih lagi di saat ilmu agama yang bertumpu pada tauhid dan menjauhi kesyirikan mulai kurang mendapat perhatian di kalangan masyarakat. Akibatnya, syirik dikira tauhid dan tauhid dikira syirik, sunnah dikira bid’ah, dan bid’ah dikira sunnah, kebenaran dikira kebatilan, dan kebatilan dikira kebenaran.

Di antara warisan animisme dan dinamisme yang masih wujud di tengah-tengah masyarakat adalah ilmu sihir. Bahkan semakin parah di saat kalangan mereka yang bergelar ”Ustaz”  ada yang menekuni dan mengajarkannya dengan dihiasi wirid-wirid tertentu, seraya berkata: “Ini ilmu putih bukan ilmu hitam”. Padahal hakikatnya keduanya sama-sama hitamnya dan sama-sama sihirnya.