Akidah

Post thumbnail

Assalamualaikum pembaca yang dihormati,

Apa khabar? Saya doakan anda semua sihat bersama keluarga. Saya alhamdulillah sihat-sihat je. Takde ke mana-mana ke dengan keluarga?

Di Ipoh, khususnya Manjoi ni, jerebu agak kuat. Jadi saya dan keluarga tidaklah ke mana-mana. Takut pulak nanti menjejaskan kesihatan diri dan anak-anak terutamanya. Jadi saya ambil kesempatan siapkan artikel.

Lagipun agak lama dah saya tak update blog ni dengan artikel baru. Mungkin ada pembaca yang tertunggu-tunggu perkongsian terbaru dari saya.

Beberapa hari yang lepas, ada pesakit yang datang berjumpa saya dan bertanyakan tentang susuk. Jadi, dalam artikel kali ni saya nak kongsikan dengan anda tentang susuk. Tapi artikel yang saya nak kongsikan tentang susuk ni bukan berkaitan dengan jamu susuk dara tu ye 🙂

doa sihir doa sihir

Assalamualaikum pembaca yang dihormati,

Apa khabar? Saya doakan anda sihat semuanya. Sedar tak sedar, masa berlalu dengan sangat cepat. Dah beberapa hari kita selesai menyambut Hari Raya Aidiladha.

Kalau anda terlibat sebagai penyumbang binatang-binatang korban tahun ini, saya doakan semoga Allah akan memberikan ganjaran yang setimpal dengan amalk kebajikan yang anda lakukan.

IBLIS MEMUSUHI MANUSIA

Di dalam al-Quran Allah s.w.t telah banyak kali memperingatkan kita tentang permusuhan Iblis dan kuncu-kuncunya ke atas Nabi Adam a.s dan keturunannya. Antara ayat-ayat al-Quran yang menceritakan tentang permusuhan Iblis ini ialah:

pendinding pendinding

Kita semua tahu bahawa pemakaian tangkal sebagai pendinding adalah diharamkan sama sekali di dalam Islam, tetapi bagaimana jika tangkal tersebut merupakan ayat-ayat al-Quran? Apakah ianya dibolehkan? Kerana ada yang mengatakan bahawa ada seorang sahabat yang memakaikan tangkal kepada anak-anak mereka dan apabila ianya ditanyakan kepada Rasulullah, baginda tidak melarang.

Apa yang perlu difahami, di zaman permulaan Islam, amalan memakai tangkal sebagai pendinding merupakan suatu amalan umum yang telah sebati dalam masyarakat ketika itu.

sihir sihir

Kesibukan dunia, menjadikan sebahagian besar manusia tidak peduli lagi dengan urusan agamanya. Banyak perintah Allah tidak dilaksanakan dan macam-macam perbuatan kemaksiatan dilakukan. Perbuatan kemaksiatan dengan segala macam bentuknya menjadi hal yang biasa dan lumrah untuk dilakukan. Termasuk juga perbuatan maksiat yang paling bahaya, dosa besar yang paling besar, dan kezaliman yang paling zalim, iaitu perbuatan syirik.

Sudah menjadi sunnatullah, bahawa kesyirikan akan terus ada pada setiap zaman. Termasuk di zaman kita hidup sekarang ini, berbagai bentuk ritual kesyirikan terjadi dimana-mana. Bahkan kesyirikan hasil tipu daya iblis yang terjadi di masa kini lebih parah daripada kesyirikan yang terjadi di masa jahiliyah saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup. Kenapa berlakunya demikian ?

Kebanyakan dari kita mengaku kita adalah Muslim. Kita juga selalu menyebut di dalam solat kita, ketika membaca surah al-Fatihah, “Hanya akan Engkau aku sembah, dan hanya Engkau aku memohon pertolongan”. Ini yang kita sebut setiap rakaat di dalam solat kita, lima kali sehari.

Tetapi hakikatnya, apabila kita menghadapi masalah, bukanlah kepada Allah kita meminta pertolongan, kita mengharap kepada makhluk-Nya, bahkan sehingga kita mensyirikkan Allah.

Seringkali kita mencampur adukkan antara yang haq dan yang batil. Kita menganggap bahawa apa yang kita lakukan itu adalah benar dan tak salah di dalam agama. Tetapi kita tak sedar bahawa perbuatan kita itu bukannya menyelesaikan masalah, bahkan menambah lebih banyak masalah selain masalah sedia ada tidak dapat diselesaikan. Inilah tandanya yang anda semakin menjauh dari pertolongan Allah.