Al-Quran

al quran al quran

Jika anda baru kali pertama sampai ke blog saya, untuk makluman, ini adalah artikel sambungan dari artikel yang pertama bertajuk “8 Teknik Berkesan Mentadabbur Al-Quran (bah. 1)”. Untuk membaca artikel tersebut, sila klik di sini.

Dalam artikel kali ini, saya akan sambung teknik yang keempat untuk memudahkan anda mentadabbur Al-Quran.

al-quran al-quran

Al-Quran diturunkan oleh Allah kepada kita, bukanlah sekadar untuk dibaca semata-mata. Tetapi lebih dari itu, Al-Quran diturunkan untuk memperhatikan ayat-ayatnya, memahami isi kandungannya, dan mengamalkan segala tuntutan dan kehendaknya.

Tetapi sebagai orang-orang biasa, keterbatasan kita di dalam Bahasa Arab dan juga Ilmu Tafsir, membuatkan kita tidak mampu untuk memahami dalam erti kata sebenarnya apa sebenarnya yang dikehendaki oleh Al-Quran.

Sedangkan itulah yang dikehendaki oleh Allah SWT. Ini berdasarkan firman-Nya:

“Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi Al-Quran? Kalaulah Al-Quran itu (datangnya) bukan dari sisi Allah, nescaya mereka akan mendapati perselisihan yang banyak di dalamnya”– (Surah An-Nisa ayat 82)

Selain itu, Allah SWT juga telah berfirman di dalam Surah Sad, ayat 29:

“(Al-Quran ini) sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu ( dan umatmu wahai Muhammad), kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar”

Jadi dalam artikel kali ini, ingin saya kongsikan dengan anda bagaimana caranya untuk mentadabbur Al-Quran dengan berkesan, khususnya untuk anda yang tidak memahami Bahasa Arab dan juga menguasai Ilmu Tafsir.

al-quran al-quran

Jika kita perhatikan di zaman sekarang ini, ramai orang membaca al-Quran. Malah setiap tahun, pertandingan membaca al-Quran meriah diadakan di seluruh dunia.

Namun sedarkah kita, walaupun ramai dikalangan kita yang membaca al-Quran, tetapi masih ramai lagi yang terjerumus di dalam kesyirikan dan meninggalkan tauhid.

Sedangkan, perkara tauhid ini adalah satu perkara yang sangat jelas di dalam al-Quran dan Sunnah Nabi SAW. Bahkan ketika dakwah Nabi di Mekah yang mengambil masa selama 13 tahun itu pun menekankan persoalan tauhid.

Sebagai seorang yang mengaku Islam dan beriman kepada Allah, tidak diragukan lagi bahawa al-Quran telah menjelaskan segala aspek yang diperlukan dalam kehidupan manusia untuk menjalani kehidupan di dunia, bahkan mengecapi kebahagiaan diakhirat.

Post thumbnail

Dalam artikel kali ini saya nak kongsikan cara melakukan amalan pendinding diri yang sangat mudah dengan amalan Al-muawwizatain.

Mungkin ada yang masih tidak tahu apa itu Al-Muawwizatain. Ianya adalah Surah Al-falaq dan Surah an-Nas. Ianya dikenali dengan al-Muawwizatain kerana di dalam kedua-dua surah ini mengandungi permohonan perlindungan kepada Allah.

‘Al-Mu’awwizatain’ mempunyai kedudukan yang tinggi dibandingkan antara surah-surah yang lain.

Post thumbnail

Saya selalu mendapat soalan dari individu yang bertanya apakah zikir dan doa yang boleh dijadikan amalan untuk mendinding diri dari gangguan jin.

Saya selalunya lebih suka memberikan amalan-amalan dari surah-surah al-Quran yang mudah dan ringkas dan juga doa-doa yang datang dari hadis Nabi s.a.w.

Bukan apa, ada yang bertanyakan pada saya itu, terdiri dari mereka yang tak berapa lancar nak membaca al-Quran. Jadi, jika saya bagi yang mudah, senanglah mereka nak beramal.

Tetapi, apa yang saya perasan, masyarakat kita ini, bila diberikan surah-surah yang mudah-mudah untuk dijadikan amalan, contohnya macam surah an-nas, surah al-Falaq, mereka memberikan respon yang sinis.

Mereka merasakan surah-surah mudah, ringkas dan pendek itu tiada fadhilat dan kelebihannya berbanding surah-surah lain di dalam al-Quran yang lebih panjang.