Sihir

belajar sihir belajar sihir

Keadaan suatu negeri yang berlatar belakang animisme dan dinamisme ternyata sangat berpengaruh bagi masyarakatnya. Sisa-sisa ajaran tersebut nampak berbekas walau pun sudah berlalu sekian lama dari masa. Terlebih lagi di saat ilmu agama yang bertumpu pada tauhid dan menjauhi kesyirikan mulai kurang mendapat perhatian di kalangan masyarakat. Akibatnya, syirik dikira tauhid dan tauhid dikira syirik, sunnah dikira bid’ah, dan bid’ah dikira sunnah, kebenaran dikira kebatilan, dan kebatilan dikira kebenaran.

Di antara warisan animisme dan dinamisme yang masih wujud di tengah-tengah masyarakat adalah ilmu sihir. Bahkan semakin parah di saat kalangan mereka yang bergelar ”Ustaz”  ada yang menekuni dan mengajarkannya dengan dihiasi wirid-wirid tertentu, seraya berkata: “Ini ilmu putih bukan ilmu hitam”. Padahal hakikatnya keduanya sama-sama hitamnya dan sama-sama sihirnya.

penyakit jinAssalamualaikum dan salam sejahtera pembaca sekalian,

Apa khabar? Semoga semuanya berada dalam keadaan sihat. Alhamdulillah, bertemu lagi kita dalam artikel saya terbaru.

Baiklah, dalam penulisan kali ini, saya akan kongsikan dengan anda apakah perbezaan diantara kerasukan dan juga sihir. Semoga artikel ini bermanfaat untuk bacaan anda.

Setiap orang terkena sihir, itu bermaksud yang dia telah mengalami kerasukan, tetapi tidak sebaliknya. Sebelum saya menerangkan perbezaannya, suka untuk saya jelaskan persamaan antara keduanya terlebih dahulu.

perbuatan sihir menjatuhkan kita ke lembah kesyirikan
perbuatan sihir menjatuhkan kita ke lembah kesyirikan

Sihir merupakan sejenis penyakit yang berpunca dari gangguan makhluk halus (jin) yang biasanya dihantar oleh bomoh. Bomoh ini pula telah diupah oleh manusia lain untuk menyihir manusia yang lain disebabkan oleh dendam, iri hati dan sebagainya.

Sihir telah pun wujud sejak zaman dahulu lagi, hinggalah sampai kepada zaman Nabi Muhammad s.a.w. Oleh kerana perbuatan sihir ini telah sabit dengan nas dari al-Quran dan As-Sunnah, wajiblah kita sebagai orang beriman mempercayai kewujudannya.

benanghitamAntara amalan yang telah menjadi kebiasaan dalam masyarakat Islam kita, ialah suka melilit benang, atau tangkal, biasanya berwarna hitam pada tangan anak-anak. Amalan ini biasanya diberikan oleh bomoh dan dilakukan jika anak tersebut menangis tak henti-henti. Kononnya nak bagi berhenti menangis. Ini biasa sangat saya lihat di pusat rawatan.

Bila ditanya kenapa pakaikan benang itu, kata mereka saja-saja pakaikan. Dari segi akal pun tak boleh terima alasan yang diberikan. Biasanya, sebelum saya mulakan rawatan, saya akan minta ibubapa supaya buka benang tersebut.

Persoalannya, adakah amalan seperti ini diharuskan atau dibolehkan oleh syarak?

Sebenarnya amalan yang saya sebutkan di atas sememangnya bertentangan dengan ajaran Islam. Banyak hadis Rasulullah s.a.w yang melarang perbuatan memakai benang atau tangkal ini. Antaranya hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad daripada ‘Uqbah ibn ‘Amir al-Juhani:

tanda sihirBagi anda yang baru sampai ke blog ini, artikel ini adalah sambungan dari artikel sebelum ini. Saya galakkan anda baca dulu artikel sebelum ini di sini.

Dalam artikel sebelum ini, saya kongsikan tanda-tanda yang akan ditunjukkan oleh seseorang yang terkena sihir, kerasukan atau penyakit ain, sebelum dibacakan ayat-ayat ruqyah padanya. Dan dalam artikel kali ini, saya akan kongsi pula tanda-tanda ketika dibacakan ruqyah.

Tanda-tanda yang akan dialami adalah seperti di bawah: