Tazkirah

perbaiki diri perbaiki diri

Kita sebagai manusia, setiap hari tidak terlepas dari melakukan dosa. Di mana dosa-dosa yang kita lakukan setiap hati itu akan menimbulkan titik hitam di dalam hati kita.

Hadis Nabi SAW yang bermaksud:

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan “ar raan” yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang artinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’. (HR. At Tirmidzi no. 3334, Ibnu Majah no. 4244, Ibnu Hibban (7/27) dan Ahmad (2/297). At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan.

Tetapi Allah SWT dengan kasih dan sayang-Nya kepada kita memberikan peluang untuk memperbaiki diri kita dihadapan-Nya, dan kemudian Dia akan mengampunkan dosa kita dan mengangkat darjat kita.

kata hikmah,kata kata hikmah kata hikmah,kata kata hikmah

ALLAH menjanjikan Syurga bagi hambaNYA yang menjalani hidup dengan baik. Hidup di dunia tidak akan sentiasa menyenangkan. Setiap manusia digilirkan untuk merasai perkara yang disukai dan yang dia benci. Ini kerana dunia adalah tempat ujian bagi manusia untuk membuktikan siapa di kalangan hamba Allah yang benar imannya dan siapa yang berdusta.

Firman ALLAH, “Sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, dan Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan Dia pasti mengetahui orang yang dusta.” (Al-Ankabut: 3)

Imam Ibnu Katsir rh. menjelaskan dalam tafsirnya: “(Agar dibezakan) orang yang benar dalam pengakuannya dari orang yang dusta dalam ucapan dan pengakuannya. Sedangkan Allah SWT Maha Mengetahui apa yang telah terjadi, yang sedang terjadi, dan yang akan terjadi. Allah juga mengetahui cara terjadi sesuatu bila hal itu terjadi. Hal ini adalah ijma’ para imam Ahlus Sunnah wal Jamaah.”

kisah nabi kisah nabi

Pernahkah anda membaca riwayat kisah nabi Muhammad s.a.w telah disihir? Apa pandangan anda tentang kisah tersebut? Mungkin ada beberapa persoalan yang muncul dalam pemikiran anda, betul tak?

Mungkin anda terfikir, bukankah nabi Muhammad s.a.w maksum, iaitu terpelihara dari segala kejahatan manusia? Jika persoalan di atas yang bermain di dalam fikiran anda, inshaaAllah artikel yang akan anda baca ini akan memberikan jawapannya.

Selain itu, antara yang akan dibahaskan juga di dalam artikel ini ialah apakah hikmah dan pengajaran yang dapat kita sama-sama ambil dari kisah nabi Muhammad disihir ini.

gangguan jin gangguan jin

Jin adalah makhluk ciptaan Allah yang tinggal bersama-sama dengan kita di bumi ini. Bahkan dalil dari al-Quran sendiri membuktikan bahawa makhluk itu jauh lebih awal mendiami bumi berbanding manusia.

Antara dalil-dalil dari al-Quran ialah:

Surah al-Hijr ayat 27:

“Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas”

Surah az-Zariyat ayat 56:

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku”

Di dalam surah az-Zariyat ini, Allah memulakan dengan perkataan jin terlebih dahulu baru perkataan manusia sebagai isyarat jin yang diciptakan terlebih dahulu.

Oleh kerana itulah, kita kena berhati-hati apabila melakukan sesuatu. Ingatlah bahawa apa-apa yang kita lakukan tidak mustahil boleh mengundang gangguan jin.

Post thumbnail

Nota: Artikel ini adalah sambungan dari bahagian satu. Jika anda baru kali pertama membaca artikel ini, saya galakkan anda membaca bahagian satu dulu di sini.

Jangan Ragu Meminta Pertolongan Kepada Allah

Mengapa kita rasa ragu nak meminta pertolongan kepada Allah? Cuba kita fikir semula. Bukankah Allah yang telah menciptakan kita, termasuk alam semesta ini? Dan bukankah Allah juga yang memiliki segalanya termasuklah diri kita sendiri? Oleh itu, sangatlah mudah bagi Allah untuk memberikan pertolongan-Nya kepada semua makhluk. Cuba kita hayati kata-kata Nabi Musa ‘alaihisallam:

قَالَ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِ اسْتَعِينُوا بِاللَّـهِ وَاصْبِرُوا ۖ إِنَّ الْأَرْضَ لِلَّـهِ يُورِثُهَا مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ ۖ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ

“(Pengikut-pengikut Nabi Musa merayu, lalu) Musa berkata kepada kaumnya: Mintalah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah, sesungguhnya bumi ini kepunyaan Allah, diwariskannya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa” (QS al-A’raf: 128)