Zikir & Doa Mohon Perlindungan

doa

Zikir dan doa mempunyai pelbagai fadhilat dan keutamaan. Dan diantara fadhilat zikir tersebut ialah Allah jadikan ia sebagai wasilah untuk hambanya gunakan bagi melindung diri mereka dari berbagai bahaya dan musibah.

Allah SWT telah berfirman di dalam Surah Ar-Ra’d, ayat 28 yang bermaksud:

“Ketahuilah hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram”

Lihatlah betapa besarnya keperluan manusia kepada keadaan hati yang berada dalam keadaan tenang dan bahagia. Dan sebesar itulah juga keperluan kita kepada zikir.

Mengapa?

Kerana seperti yang dijelaskan dalam ayat di atas tadi, jalan untuk menteramkan hati hanyalah dengan mengingati (zikir) Allah.

Di dalam sebuah hadis ada disebutkan bahawa suatu hari Rasulullah SAW duduk bersama-sama dengan para sahabat Baginda. Lalu bersabda:

“Mahukah aku tunjukkan perbuatanmu yang terbaik, paling suci disisi Rajamu (Allah), dan paling mengangkat darjatmu, lebih baik bagimu daripada berinfak dengan emas dan perak, dan lebih baik bagimu daripada bertemu dengan musuhmu, lantas kamu memenggal lehernya atau mereka memenggal lehermu? Serentak para sahabat berkata, “Mahu wahai Rasulullah!”. Baginda pun bersabda, “Zikir kepada Allah” (Hadis riwayat At-Tirmidzi, disahihkan oleh Al-Bani dalam Shahih At-Tirmidzi: 2688)

Hadis di atas bukanlah bertujuan untuk menidakkan kelebihan berjihad fi sabilillah ataupun keutamaan amalan soleh yang lain selain dari berzikir. Tetapi ianya nak menunjukkan bahawa zikir itu adalah amalan asas yang sangat penting dan utama serta penuh dengan keutamaan.

Perintah Untuk Mohon Berlindung Dari Musibah & Takdir Buruk

Sememangnya benar ujian dan musibah adalah rahsia takdir yang telah ditetapkan oleh Allah sejak dari azali lagi. Bahkan ujian itu sendiri merupakan suatu wasilah bagi seorang mukmin untuk mengasah serta meningkatkan tahap keimanannya.

Tidak ada satupun makhluk dimuka bumi ini yang tahu apa yang akan berlaku ke atas dirinya esok. Apakah baik atau buruk.

Walaupun demikian keadaannya, itu tidak bermakna Islam melarang kita untuk bermohon perlindungan kepada Allah dari segala musibah dan ujian.

Bahkan syariat Islam yang lengkap dan sempurna ini sangat menggalakkan umatnya agar sentiasa berdoa memohon perlindungan kepada Allah dari segala musibah dan ujian. Rasulullah SAW telah bersabda:

“Berlindunglah kamu kepada Allah dari kerasnya musibah, turunnya kesengsaraan secara terus menerus, buruknya qadha serta kesenangan musuh atas musibah yang menimpa kamu” (Hadis riwayat Bukhari: 6616)

Zikir Dan Doa Mohon Perlindungan Dari Bahaya

Diantara zikir dan doa yang Allah jadikan wasilah kepada hamba-Nya untuk berlindung dari bahaya dan musibah ialah:

1) Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, bahawasanya Rasulullah SAW telah bersabda:

“Barangsiapa yang menyaksikan orang yang terkena musibah, kemudian mengatakan:

اَلْـحَمْدُ للهِ الَّذِي عَافَانِي مِـمَّا ابْتَلَاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِـمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلاً

Maksudnya: “Segala puji bagi Allah yang telah menghindarkanku dari musibah yang menimpamu, serta memberikan kelebihan kepadaku atas sekian banyak ciptaan-Nya), niscaya Allah akan menghindarkannya dari musibah tersebut sepanjang hayatnya, walau bagaimanapun keadaannya” (HR. Tirmidzi: 3431 dan Ibnu Majah: 3898)

2) Dari Usman bin ‘Affan RA beliau berkata, saya mendengar Rasulullah SAW telah bersabda:

Barangsiapa yang mengatakan,

بِسْمِ اللَّهِ الَّذِى لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَىْءٌ فِى الأَرْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Dengan menyebut nama Allah yang dengan sebab nama-Nya tidak ada sesuatu pun di bumi maupun di langit yang dapat membahayakan (mendatangkan mudharat). Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui) sebanyak tiga kali, niscaya tidak akan ada sesuatu pun yang memudharatkannya” (HR. Abu Daud: 5088, dan Tirmidzi: 3388: Disahihkan oleh Imam Hakim, Dzahabi dan Al-Bani. Lihat Shahih wa Dha’if Sunan Tirmidzi: 3388)

3) Dari Khaulah binti Hakim, bahawasanya Rasulullah SAW telah bersabda:

Barangsiapa yang singgah di suatu tempat kemudian ia mengatakan,

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ

(Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan apa yang diciptakan-Nya) niscaya tidak akan ada yang memudharatkannya” (HR. Tirmidzi: 3437, dan An Nasai: 5433)

4) Dari Saad bin Abi Waqash mengatakan, Rasulullah SAW telah bersabda:

Doa yang telah dipanjatkan oleh Dzun Nun (Nabi Yunus AS) tatkala berada di dalam perut ikan besar adalah,

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِـمِينَ

(Ya Allah,Tiada yang berhak disembah selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya saya adalah termasuk orang-orang yang zhalim). Tidaklah seorang muslim terkena musibah kemudian berdoa dengannya, melainkan Allah akan akan mengabulkan keinginannya” (HR. Tirmidzi: 3505. Hadis ini dinilai shahih oleh syaikh Albani dalam Shahih Sunan Tirmidzi : 2785)

Allah SWT juga telah mengabadikan kisah Nabi Yunus ‘alaihi salam di dalam Al-Quran iaitu Surah As-Saffat ayat 143-144:

Maka jika sekiranya dia (Yunus) tidak termasuk orang-orang yang banyak berdzikir (bertasbih) kepada Allah, niscaya dia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit.” (QS. Shafat: 143)

5) Dari Abdullah bin Hubaib mengatakan:

خَرَجْنَا فِي لَيلَةِ مَطَرٍ وَظُلْمَةٍ شَدِيدَةٍ نَطْلُبُ النَبِيَ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ لِيُصَلِّيَ لَنَا ، فَأَدرَكْنَاه فَقَالَ : قُلْ ، فَلَمْ أَقُلْ شَيئًا ، ثُمَّ قَالَ: قُلْ ، فَلَمْ أَقُلْ شَيْئًا ، ثُمَّ قَالَ : قُلْ ، فَقُلْتُ : يَارَسُولَ اللهِ مَا أَقُولُ ؟ قَالَ : قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدُ وَالـمُعَوِّذَتَينِ حِينَ تُمْسِي وَحِينَ تُصْبِحُ ثَلاثَ مَراتٍ تَكْفِيكَ مِنْ كُلِّ شَيءٍ

“Pada suatu malam saat hujan sedang turun dan malam begitu pekat, kami keluar mencari Rasulullah SAW agar Baginda sedia untuk solat bersama kami. Kami pun menemukan Baginda. Baginda bersabda, “Bacalah!”. Tetapi aku hanya diam. Kemudian Baginda mengatakan lagi, “Bacalah!” Tapi aku masih tetap diam. Kemudian Baginda memerintahkan lagi, “Bacalah!” Maka aku bertanya, “Wahai Rasulullah, apa yang harus aku baca?” Baginda bersabda, “Bacalah Al Ikhlas dan Mu’awwidzatain (An Naas dan Al Falaq) di waktu petang dan pagi hari tiga kali, niscaya ia mencukupimu dari segala sesuatu” (HR. Abu Daud: 5082, dan Tirmidzi: 3575, Di hasankan Syaikh Albani dalam Shahih wa dha’if Sunan Abi : 5082)

Apakah Faedah Dari Berdoa Sedangkan Takdir Tak Mungkin Boleh Ditolak?

Pertanyaan ini telah dijawab oleh Imam Nawawi di dalam kitab Al adzkar. Beliau menukilkan perkataan Imam Ghazali yang mengatakan, ‘Ketahuilah, sejatinya menolak musibah dengan doa adalah termasuk takdir Allah. Doa merupakan sebab untuk menolak musibah dan sekaligus sebab terwujudnya rahmat. Hal ini bagaikan perisai yang merupakan sebab untuk menangkis senjata atau air yang merupakan sebab tumbuhnya tanaman dari dalam bumi. Sebagaimana perisai dan anak panah yang saling menyerang dan menahan, demikian pula halnya doa dan musibah. Dan dalam mengakui takdir, tidak disyaratkan untuk meninggalkan senjata saat perang. Allah berfirman:

وَلْيَأْخُذُوا حِذْرَهُم وَأَسْلِحَتِهِمْ

Hendaklah mereka bersiap siaga dan menyandang senjata mereka.” (QS. An Nisaa:102)

Betul, Allah telah mentakdirkan segala sesuatu, namun Allah jualah yang telah mentakdirkan sebab-sebabnya.

Berikutnya, yang juga termasuk faedah dari doa adalah hadirnya hati dan rasa pergantungan kepada Allah. Keduanya merupakan puncak akhir dari penghambaan diri dan makrifat kepada Allah. Wallahu a’lam.” (Al- Adzkar, halaman 354

Demikian perkongsian artikel ini, semoga Allah memasukkan kita ke dalam golongan Adzakirinallah (orang yang banyak berdzikir kepada Allah). Shallallahu ‘ala Muhammad wa ‘ala alihi ajma’in.

Kredit: muslim.or.id

 

Anda Dapat Sesuatu?

Jika ya, jangan lupa untuk kongsikan artikel yang anda baca ini dengan rakan-rakan anda yang lain. Anda juga boleh melanggan artikel terbaru saya terus melalui emel. Klik di sini untuk melanggan.

Ada pertanyaan?