tazkiyatun nafs tazkiyatun nafs

Apakah yang dimaksudkan dengan tazkiyatun nafs? Dan mengapa pentingnya proses tazkiyyatun nafs?

Tazkiyatun nafs berasal daripada dua patah perkataan, iaitu tazkiyah dan nafs. Tazkiyah berasal dari kata dasar Zakaa Yazku-Zakaa & Zakatan, yang beerti tumbuh dan juga bertambah.

Zakaa juga boleh bermaksud baik atau banyak kebaikan. Disamping itu boleh juga diertikan sebagai suci (sila lihat dalam Al-Mu’jamul Wasith, hal 396)

Manakala bentuk kata Tazkiyah dari kata Zaka yang diberi tambahan huruf kaf, sehingga menjadi Zakka-Yuzakki-Tazkiyatan yang berarti menumbuhkan, mengembangkan, memperbaiki, membersihkan, mensucikan dan menjadikannya baik serta bertambah baik.

Perkataan Zakka-Tazkiyatan di dalam pelbagai bentuk banyak kali disebutkan di dalam Al-Quran. Bahkan diulang-ulang sehingga 20 kali. 9 kali terdapat dalam ayat-ayat Makkiyah (ayat yang diturunkan sebelum hijrah), dan 11 kali di dalam ayat-ayat Madaniyyah (ayat yang diturunkan selepas hijrah Rasul).

ghaib ghaib

Kerapkali saya mendengar cerita dari para pesakit saya ada sesetengah ahli keluarga mereka, atau saudara-mara mereka, ataupun rakan-rakan mereka, yang mengatakan mereka ini mempunyai kelebihan hijab terbuka. Maksud hijab terbuka itu ialah mempunyai kemampuan untuk melihat alam ghaib ataupun berinteraksi dengan makhluk ghaib.

Dari apa yang saya tahu, makhluk ghaib ini ada dua sahaja yang diceritakan di dalam Al-Quran iaitu golongan Malaikat dan juga Golongan Jin. Dalil-dalil tentang kewujudan malaikat dan jin adalah seperti berikut:

jin islam jin islam

Saya pernah ditanya soalan tentang keharusan seseorang itu menggunakan bantuan jin untuk merawat penyakit yang disebabkan oleh jin juga (sihir, saka, gangguan jin asyiq, dll), apakah benar ianya dibolehkan di dalam Islam?

Dan mungkin anda juga pernah berjumpa dengan perawat, tambahan lagi perawat yang mengaku ustaz, atau imam-imam masjid, yang mengatakan mereka memang menggunakan bantuan jin, tetapi dari kalangan jin Islam.

Keadaan ini lebih menambahkan lagi kekeliruan yang dah sedia ada dalam pemikiran. Jadi, yang sebenarnya bagaimana? Adakah menggunakan bantuan jin tidak dibolehkan secara mutlak? Atau menggunakan bantuan jin Islam dibolehkan?

Artikel kali ini akan membahaskan persoalan-persoalan di atas, dan inshaaAllah akan disertakan dalil. Mudah-mudahan artikel ini memberikan manfaat.

iblis iblis

Artikel ini adalah sambungan dari artikel sebelumnya. Jika anda baru kali pertama sampai ke blog ini, saya mencadangkan supaya anda membaca terlebih dahulu artikel sebelum ini di sini.

Di dalam artikel sebelum ini, saya sudah kongsikan 3 perangkap  iblis ke atas manusia dalam usahanya membawa manusia seramai mungkin untuk menjadi temannya di dalam neraka.

Dalam artikel kali ini, inshaaAllah saya akan habiskan hingga 7 perangkap tersebut. Mungkin ada yang bertanya, mengapa perlu tahu perangkap iblis ini. Jawapannya ialah, untuk mengalahkan musuh kita, kita perlulah tahu apa strateginya supaya kita tidak terperangkap dalam strategi musuh itu.

Jadi begitulah juga dengan iblis. Tujuan kita mengetahui perangkap-perangkap ini supaya kita tidak termasuk dalam perangkapnya. Ini kerana kita sudah jelas bahawa iblis adalah musuh kita selama-lamanya. Iblis tidak pernah berhenti walau sesaat untuk menyesatkan kita dari jalan Allah yang lurus.

Semoga artikel ini dapat mengingatkan kita, terutamanya diri saya, tentang perangkap iblis ini dan bahayanya kepada kita, inshaaAllah. Saya akan sambung artikel ini dengan perangkap iblis yang keempat.

talbis iblis talbis iblis

Sesungguhnya musuh kita Iblis telah berjanji kepada Allah untuk menyesatkan seluruh manusia ini untuk dibawa bersamanya ke dalam neraka. Banyak ayat-ayat di dalam Al-Quran yang merakamkan dialog diantara Iblis dan juga Allah s.w.t.

Antaranya:

1) Surah Al-A’raf ayat 16 hingga 17 yang bermaksud:

Iblis berkata: Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus; (16) Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur. (17)”

2) Surah Sod ayat 82 hingga 85 yang bermaksud:

Iblis berkata: Demi kekuasaanmu (wahai Tuhanku), aku akan menyesatkan mereka semuanya, (82) Kecuali hamba-hambaMu di antara zuriat-zuriat Adam itu yang dibersihkan dari sebarang kederhakaan dan penyelewengan. (83) Allah berfirman: Maka Akulah Tuhan Yang Sebenar-benarnya dan hanya perkara yang benar Aku firmankan (84) Demi sesungguhnya! Aku akan memenuhi Neraka Jahanam dengan jenismu dan dengan orang-orang yang menurutmu di antara zuriat-zuriat Adam (yang derhaka) semuanya. (85)”

Oleh kerana janji inilah, kita perlu sangat berhati-hati di dalam setiap tindakan kita. Kerana Iblis dan pengikutnya (dari golongan jin dan manusia) akan setiap mencari ruang dan peluang untuk menjauhkan kita dari jalan Allah yang lurus.