al-quran al-quran

Al-Quran diturunkan oleh Allah kepada kita, bukanlah sekadar untuk dibaca semata-mata. Tetapi lebih dari itu, Al-Quran diturunkan untuk memperhatikan ayat-ayatnya, memahami isi kandungannya, dan mengamalkan segala tuntutan dan kehendaknya.

Tetapi sebagai orang-orang biasa, keterbatasan kita di dalam Bahasa Arab dan juga Ilmu Tafsir, membuatkan kita tidak mampu untuk memahami dalam erti kata sebenarnya apa sebenarnya yang dikehendaki oleh Al-Quran.

Sedangkan itulah yang dikehendaki oleh Allah SWT. Ini berdasarkan firman-Nya:

“Patutkah mereka (bersikap demikian), tidak mahu memikirkan isi Al-Quran? Kalaulah Al-Quran itu (datangnya) bukan dari sisi Allah, nescaya mereka akan mendapati perselisihan yang banyak di dalamnya”– (Surah An-Nisa ayat 82)

Selain itu, Allah SWT juga telah berfirman di dalam Surah Sad, ayat 29:

“(Al-Quran ini) sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu ( dan umatmu wahai Muhammad), kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar”

Jadi dalam artikel kali ini, ingin saya kongsikan dengan anda bagaimana caranya untuk mentadabbur Al-Quran dengan berkesan, khususnya untuk anda yang tidak memahami Bahasa Arab dan juga menguasai Ilmu Tafsir.

al-quran al-quran

Jika kita perhatikan di zaman sekarang ini, ramai orang membaca al-Quran. Malah setiap tahun, pertandingan membaca al-Quran meriah diadakan di seluruh dunia.

Namun sedarkah kita, walaupun ramai dikalangan kita yang membaca al-Quran, tetapi masih ramai lagi yang terjerumus di dalam kesyirikan dan meninggalkan tauhid.

Sedangkan, perkara tauhid ini adalah satu perkara yang sangat jelas di dalam al-Quran dan Sunnah Nabi SAW. Bahkan ketika dakwah Nabi di Mekah yang mengambil masa selama 13 tahun itu pun menekankan persoalan tauhid.

Sebagai seorang yang mengaku Islam dan beriman kepada Allah, tidak diragukan lagi bahawa al-Quran telah menjelaskan segala aspek yang diperlukan dalam kehidupan manusia untuk menjalani kehidupan di dunia, bahkan mengecapi kebahagiaan diakhirat.

tubuh badan tubuh badan

Sepanjang pengalaman saya merawat, selepas selesai proses meruqyah, biasanya akan ada dibahagian-bahagian tubuh badan pesakit yang berasa seperti panas, sejuk, rasa kesemutan, dan terasa seperti ada benda-benda yang bergerak.

Dari apa yang saya perhatikan, tempat yang paing kerap akan mengalami rasa begitu ialah dibahagian pergelangan tangan, pergelangan kaki, tapak tangan dan juga kaki.

Sekiranya anda selalu mengamalkan terapi dengan teknik ruqyah mandiri, ataupun anda sendiri merawat pesakit, berhati-hati jika ada tanda-tanda sebegitu.

Ini kerana, rasa sebegitu menunjukkan yang masih ada lagi saki-baki jin yang tinggal di dalam badan anda. Jadi, apa yang patut dilakukan?

perbaiki diri perbaiki diri

Kita sebagai manusia, setiap hari tidak terlepas dari melakukan dosa. Di mana dosa-dosa yang kita lakukan setiap hati itu akan menimbulkan titik hitam di dalam hati kita.

Hadis Nabi SAW yang bermaksud:

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan “ar raan” yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang artinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’. (HR. At Tirmidzi no. 3334, Ibnu Majah no. 4244, Ibnu Hibban (7/27) dan Ahmad (2/297). At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan.

Tetapi Allah SWT dengan kasih dan sayang-Nya kepada kita memberikan peluang untuk memperbaiki diri kita dihadapan-Nya, dan kemudian Dia akan mengampunkan dosa kita dan mengangkat darjat kita.

kata hikmah,kata kata hikmah kata hikmah,kata kata hikmah

ALLAH menjanjikan Syurga bagi hambaNYA yang menjalani hidup dengan baik. Hidup di dunia tidak akan sentiasa menyenangkan. Setiap manusia digilirkan untuk merasai perkara yang disukai dan yang dia benci. Ini kerana dunia adalah tempat ujian bagi manusia untuk membuktikan siapa di kalangan hamba Allah yang benar imannya dan siapa yang berdusta.

Firman ALLAH, “Sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, dan Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan Dia pasti mengetahui orang yang dusta.” (Al-Ankabut: 3)

Imam Ibnu Katsir rh. menjelaskan dalam tafsirnya: “(Agar dibezakan) orang yang benar dalam pengakuannya dari orang yang dusta dalam ucapan dan pengakuannya. Sedangkan Allah SWT Maha Mengetahui apa yang telah terjadi, yang sedang terjadi, dan yang akan terjadi. Allah juga mengetahui cara terjadi sesuatu bila hal itu terjadi. Hal ini adalah ijma’ para imam Ahlus Sunnah wal Jamaah.”