syirik

syirik syirik

Sekiranya kita mengimbas kembali sejarah dakwah Nabi SAW ketika di Mekah dan Madinah, kita akan dapat melihat perbezaan antara keduanya.

Ini kerana, ketika Baginda berdakwah di Mekah yang berlangsung selama lebih kurang 13 tahun, isi dakwah Nabi ketika itu ialah menentang penyembahan berhala dan mengajak kepada menyembah hanya Allah yang Esa dan tidak mensyirikan-Nya dengan sesuatu.

Mengapa mereka diajak supaya tidak mensyirikkan Allah?

Ini kerana, masyarakat Arab Mekah ketika itu bukanlah tidak mengenal Allah sebagai Tuhan yang berkuasa, yang menciptakan, mereka tahu semua itu. Tetapi mereka menyamakan Allah dengan berhala-berhala mereka di dalam ibadah.

maksud syirik maksud syirik

Rasulullah SAW telah dibangkitkan dikalangan kaumnya yang merupakan golongan Arab musyrikin mekah. Mereka digelar dengan musyrikin kerana mereka adalah orang-orang yang menyembah berhala.

Jangan pula kita menyangka bahawa bangsa Arab ketika itu adalah bangsa yang tidak mengenal Allah. Pemahaman begitu adalah tidak benar sama sekali.

Bahkan mereka sangat mengenal Allah. Apakah dalilnya? Begitu banyak dalil di dalam Al-Quran, antaranya:

Dalil pertama, Allah SWT telah berfirman di dalam Surah Yunus ayat 31 yang bermaksud:

Bertanyalah kepada mereka (yang musyrik itu): Siapakah Yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Atau siapakah yang menguasai pendengaran dan penglihatan? Dan siapakah yang mengeluarkan makhluk yang hidup dari benda yang mati dan mengeluarkan benda yang mati dari makhluk yang hidup? Dan siapakah pula yang mentadbirkan urusan sekalian alam? (Dengan pertanyaan-pertanyaan itu) maka mereka (yang musyrik) tetap akan menjawab (mengakui) dengan berkata: Allah jualah yang menguasai segala-galanya! Oleh itu, katakanlah: (Jika kamu mengakui yang demikian), maka mengapa kamu tidak mahu bertakwa?” (Surah Yunus ayat 31)

Kebanyakan dari kita mengaku kita adalah Muslim. Kita juga selalu menyebut di dalam solat kita, ketika membaca surah al-Fatihah, “Hanya akan Engkau aku sembah, dan hanya Engkau aku memohon pertolongan”. Ini yang kita sebut setiap rakaat di dalam solat kita, lima kali sehari.

Tetapi hakikatnya, apabila kita menghadapi masalah, bukanlah kepada Allah kita meminta pertolongan, kita mengharap kepada makhluk-Nya, bahkan sehingga kita mensyirikkan Allah.

Seringkali kita mencampur adukkan antara yang haq dan yang batil. Kita menganggap bahawa apa yang kita lakukan itu adalah benar dan tak salah di dalam agama. Tetapi kita tak sedar bahawa perbuatan kita itu bukannya menyelesaikan masalah, bahkan menambah lebih banyak masalah selain masalah sedia ada tidak dapat diselesaikan. Inilah tandanya yang anda semakin menjauh dari pertolongan Allah.

Post thumbnail

Terdapat berbagai cara sihir yang di lakukan oleh orang-orang yang dengki tersebut, supaya matlamat yang mereka impikan tercapai, walaupun terpaksa mengeluarkan belanja yang banyak serta bersusah payah memenuhi syarat-syarat yang dikenakan oleh Tok Bomoh tersebut untuk menjayakan penganiayaan mereka. Antaranya :

1) Menanam barang-barang sihir

Setelah mendapatkan perkhidmatan Tok Bomoh jenis ini, orang tersebut mestilah menanam barang-barang tertentu yang telah di puja dan di jampi oleh Tok Bomoh, seperti minyak dagu, minyak berpuja ( minyak orang mati di bunuh ) telur ayam, kulit kerbau balau yang mati di panah petir, tulang orang mati, tulang babi, tulang kongkang, kulit babi, besi bath siam, tahi besi, paku, rambut, gigi, patung siam, tanah kubur, tengkorak, batu tokong siam atau tokong Hindu, serpihan batu asah dan sebagainya.

bomoh bomoh

Semalam ketika aktiviti merawat saya bagi sesi malam berjalan, saya didatangi oleh satu keluarga. Masalah pada anak perempuannya. Saya lihat anak perempuannya nampak macam murung, tak banyak bercakap, orang kata nampak ‘blur’ je. Saya bertanyakan pada mak dan ayah kepada perempuan tersebut, apa masalah sebenar anak mereka. Mereka sendiri tak tahu.

Mereka memaklumkan kepada saya yang anak mereka tu baru je keluar dari wad. Kata doktor denggi. Tapi setelah dibuat pemeriksaan terperinci, bukan denggi. Demam pun tak kuat. Ketika nak memulakan sesi rawatan, mata saya terpandang pada tangan kanan perempuan tersebut. Ada dipakaikan seperti tangkal. Sah, mesti pergi jumpa bomoh. Tetapi saya masih membuat sangkaan baik, mungkin anak perempuan mereka ni pakai sekadar fesyen (macam tak masuk akal fesyen).