Mengapa Jin Mengganggu Manusia? (Bah. 1)


Jin adalah salah satu makhluk ciptaan Allah yang juga diberikan kelebihan yang tidak ada pada manusia. Diantara kelebihan jin adalah mereka mampu untuk mengubah bentuk asal mereka kepada apa sahaja bentuk yang diingini.

Makhluk jin sama seperti manusia. Mereka makan, minum, berpasangan, menambah zuriat keturunan, berkeluarga dan seterusnya bermasyarakat seperti kita. Selain itu, kelebihan jin adalah mereka dijadikan oleh Allah tidak berjasad seperti kita.

Ini menjadikan mereka dapat melihat kita sedangkan kita pula tidak mampu untuk melihat mereka. Dikalangan jin ada yang Islam, dan ada juga yang kafir. Yang Islam pula ada sesetengahnya terdiri dari kalangan jin-jin yang bersifat fasik dan munafik.

Golongan jin yang selalu menggangu manusia adalah terdiri dikalangan jin yang kafir, yang fasik dan munafik ini.

Pernahkah anda mendengar gangguan-gangguan jin seperti wanita yang disetubuhi jin, bayi dalam kandungan hilang secara tiba-tiba, kerasukan, dan sebagainya? Gangguan seperti ini sebenarnya banyak berlaku di dalam masyarakat.

Bahkan mungkin anda yang sedang membaca artikel saya ini pun pernah melaluinya. Paling kurang pun mungkin anda pernah menyasikan sendiri gangguan-gangguan jin berlaku dihadapan anda.

Apabila berlakunya gangguan jin seperti yang saya sebutkan di atas, ramai dikalangan kita yang pergi mendapatkan rawatan. Ada sesetengahnya mendapatkan rawatan dari perawat-perawat yang menggunakan kaedah yang dibenarkan syarak.

Dan tak kurang juga ada yang pergi mendapatkan rawatan dari bomoh, tukang tilik, tukang sihir, tukang tenung, dukun, pawang dan sebagainya. Walaupun kebiasaanya mereka ini juga menggunakan khidmat dan bantuan dari jin, ada sesetengah masyarakat yang lebih percayakan kepada golongan begini.

Tetapi, walau apa sekalipun dan kaedah bagaimana pun yang dipilih, kita semua masih belum pasti apakah punca atau apakah sebab golongan jin mengganggu manusia. Jadi dalam artikel saya kali ini, saya ingin kongsikan dengan anda 11 sebab mengapa jin mengganggu manusia.

1) Jin Jatuh Cinta Kepada Manusia

Sebagaimana yang disebut di dalam al-Quran, iaitu surah al-A’raf ayat 27 yang bermaksud:

“Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari syurga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya ‘auratnya. Sesungguhnya ia (iblis/syaitan) dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman.”

Ayat di atas menjadi dalil bahawa jin dapat melihat manusia sedangkan manusia tidak mampu untuk melihat jin. Selain itu, jin juga adalah makhluk yang dikurniakan nafsu syahwat oleh Allah.

Oleh kerana jin melihat kita, sedangkan kita tidak dapat melihat mereka, kita perlu berhati-hati. Berhati-hati dari sudut apa? Kita perlu berhati-hati agar jin tidak melihat aurat kita yang akan menjadikan mereka tertarik dengan kita.

Walaupun ada kes jin betina yang tertarik dengan manusia, fenomena jin tertarik dengan manusia lebih banyak berlaku dikalangan wanita.

Apabila sesorang manusia itu telah dicintai oleh jin, jin tersebut akan melakukan apa sahaja untuk memastikan yang mereka dapat memiliki dan menguasai manusia yang dicintainya. Jin akan cuba menghalangi manusia tersebut daripada bertemu dengan jodohnya.

Antara ciri-ciri seseorang yang telah dicintai oleh jin ialah dia sering bermimpi bertemu dengan seseorang yang tidak dikenalinya. Orang yang tidak dikenali itu akan datang berulang kali di dalam mimpinya.

2) Ada Perjanjian Nenek Moyang Dengan Jin

Ini juga adalah alasan mengapa jin mengganggu manusia. Mungkin kita tidak mengetahui, tetapi ada sesetengah orang-orang dulu yang membuat perjanjian dengan jin untuk membantu atau menyelesaikan masalah kehidupan yang dihadapi.

Bahkan ada juga dari kalangan orang dulu yang membuat perjanjian dengan jin meminta kepada jin tersebut untuk menjaga seluruh keturunannya. Oleh kerana itu, jin yang memegang perjanjian tersebut akan mencari dan mengekori keturunan manusia tersebut.

Ada beberapa kes yang saya rawat, di mana jin yang berada di dalam badan pesakit mengakui bahawa dia masuk ke dalam badan manusia adalah dengan tujuan untuk menjaga manusia tersebut kerana ada perjanjian yang telah dibuat antara jin dengan keturunan manusia.

3) Menyakiti Jin Atau Mengganggu Kediamannya Tanpa Sengaja

Sebab yang seterusnya jin mengganggu manusia adalah kerana tempat tinggalnya telah diganggu oleh manusia tanpa disedari oleh manusia itu sendiri. Oleh kerana marah dengan perbuatan tersebut, maka jin yang  diganggu itu akan masuk ke dalam manusia dan menyebabkan pelbagai masalah kepada manusia tersebut.

Sebab itu ada hadis di mana Rasulullah melarang umatnya daripada kencing di dalam lubang, iaitu hadis riwayat an-Nasai, no 34. Rasulullah melarang kerana lubang adalah tempat tinggal jin.

(Artikel ini akan bersambung dalam bahagian 2)

ANDA DAPAT APA-APA TAK?

Jika anda merasakan artikel yang saya kongsikan di atas memberikan manfaat, saya mohon agar anda kongsikan dengan rakan-rakan anda, samada di facebook, twitter,google+ dan lain-lain.


(Tentang Penulis: Ustaz Abdullah Idris berpengalaman selama 5 tahun membantu merawat pesakit-pesakit yang mengalami gangguan makhluk halus. Dapatkan perkembangan terkini dari beliau melalui  facebook, google+ dan juga twitter. Beliau telah kongsikan 6 teknik mendinding dari sihir yang telah membantu ramai pesakit beliau. Jika anda ingin mendapatkan khidmat rawatan beliau, dapatkan maklumat lanjut di sini.)

 


Lindungi Diri Anda Dari Sihir Dengan 6 Kaedah Dijamin BERKESAN!

Kaedah yang wajib diketahui & diamalkan  oleh mangsa-mangsa sihir

Anda akan mempelajari:

( 1)  8 jenis wirid/zikir yang mampu menjauhkan jin-jin penyihir.

(2) 1 amalan yang kita abaikan tetapi mampu mendinding kita dari sihir.

(3) 3 teknik & gaya pemikiran yang mampu meningkatkan kekuatan diri
melawan sihir.

Percuma.

3

butang-download

 

1 Comment on "Mengapa Jin Mengganggu Manusia? (Bah. 1)"

Ada pertanyaan?