Sihir Akhir Zaman Lebih Hina Dari Sihir Zaman Dahulu?

sihir

Kesibukan dunia, menjadikan sebahagian besar manusia tidak peduli lagi dengan urusan agamanya. Banyak perintah Allah tidak dilaksanakan dan macam-macam perbuatan kemaksiatan dilakukan. Perbuatan kemaksiatan dengan segala macam bentuknya menjadi hal yang biasa dan lumrah untuk dilakukan. Termasuk juga perbuatan maksiat yang paling bahaya, dosa besar yang paling besar, dan kezaliman yang paling zalim, iaitu perbuatan syirik.

Sudah menjadi sunnatullah, bahawa kesyirikan akan terus ada pada setiap zaman. Termasuk di zaman kita hidup sekarang ini, berbagai bentuk ritual kesyirikan terjadi dimana-mana. Bahkan kesyirikan hasil tipu daya iblis yang terjadi di masa kini lebih parah daripada kesyirikan yang terjadi di masa jahiliyah saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup. Kenapa berlakunya demikian ?

Kini, Syirik Terjadi Dalam Uluhiyyah dan Rububiyyah

Orang musyrikin zaman jahiliyyah hanya melakukan kesyirikan dalam masalah uluhiyyah(peribadatan). Mereka tetap mengakui tentang rububiyyah Allah, bahwa hanya Allah saja yang mencipta, memberi rezeki, dan mengatur segala urusan mereka. Allah Ta’ala berfirman di dalam surah Yunus ayat 31 yang bermaksud:

Bertanyalah kepada mereka (yang musyrik itu): Siapakah Yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Atau siapakah yang menguasai pendengaran dan penglihatan? Dan siapakah yang mengeluarkan makhluk yang hidup dari benda yang mati dan mengeluarkan benda yang mati dari makhluk yang hidup? Dan siapakah pula yang mentadbirkan urusan sekalian alam? (Dengan pertanyaan-pertanyaan itu) maka mereka (yang musyrik) tetap akan menjawab (mengakui) dengan berkata: Allah jualah yang menguasai segala-galanya! Oleh itu, katakanlah: (Jika kamu mengakui yang demikian), maka mengapa kamu tidak mahu bertakwa? (31)

Meskipun kaum musyrikin jahiliyyah menyekutukan Allah dalam ibadah, mereka tetap meyakini bahwa Allah-lah yang menciptakan mereka dan memberi rezeki serta mengatur urusan mereka.

Tetapi cuba anda perhatikan, bagaimana keadaan musyrikin di zaman sekarang? Di antara kita ada yang berkeyakinan bahawa ada benda lain yang boleh memberikan rezeki, yang memberikan kesihatan, dan sebagainya. Contohnya, ada dikalangan kita yang meyakini bahawa ijazah yang memberikan kita pekerjaan yang baik, ubat yang menyembuhkan penyakit kita, makanan yang memberikan kekenyangan kepada kita.

Selain itu, ada pula yang meyakini bahawa sesuatu tempat itu dijaga oleh orang bunian, ada tempat keramat yang dijaga oleh dewa-dewa, dan macam-macam lagi. Sedangkan tidak ada seorang pun atau sesuatu pun yang berkuasa dan dapat mengatur alam semesta kecuali Allah Ta’ala. Ini adalah hak khusus Allah dalam rububiyyah-Nya.

Pada zaman dahulu, kaum musyrikin masih sedar, mereka hanya melakukan kesyirikan dalam uluhiyyah, namun tetap mengakui rububiyyah Allah s.w.t. Adapun kesyirikan zaman sekarang, terjadi dalam masalah rububiyyah dan uluhiyyah. Lihatlah, betapa keterlaluan dan biadapnya kita terhadap Allah, Sang Pencipta alam semesta !

Zaman Sekarang, Syirik Terjadi Di Waktu Senang dan Susah

Dahulu orang-orang musyrikin jahiliyyah di zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan perbuatan syirik ketika dalam keadaan mereka senang sahaja. Tetapi apabila mereka berada dalam keadaan kesempitan, dalam keadaan susah dan ditimpa musibah, mereka meninggalkan perbuatan syirik dan hanya mentauhidkan Allah. Mereka tinggalkan sesembahan mereka dan hanya berdoa meminta kepada Allah saja. Allah kisahkan tentang keadaan mereka :

Maka apabila mereka naik kapal mereka berdoa kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya. Namun tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) mempersekutukan (Allah)” (Al Ankabut : 65).

Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, niscaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia, Maka tatkala Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling. Dan manusia itu adalah selalu tidak berterima kasih.” (Al Isra’:67)

Itulah keadaan musyrikin zaman dahulu. Mereka melakukan kesyirikan kepada Allah ketika mereka dalam keadaan senang sahaja. Namun apabila mereka berada di dalam keadaan tatkala dalam keadaan kesulitan dan kesempitan, mereka hanya berdoa kepada Allah saja.

Bandingkan dengan perbuatan syirik yang dilakukan zaman sekarang. Perbuatan syirik terjadi setiap saat, baik ketika keadaan  senang ataupun susah. Ketika keadaan senang, contohnya ketika majlis pernikahan, hendak membina rumah,  mereka melakukan perbuatan syirik dengan bermacam-macam cara. Berjumpa dengan bomoh untuk buat mandi bunga, kononnya nak panjangkan jodoh, letak tangkal di pintu kononnya taknak bagi pencuri masuk, dan macam-macam lagi benda syirik yang diamalkan.

Macam itulah juga bila berada dalam keadaan susah atau dilanda musibah. Ketika ada musibah bencana, memberikan jamuan kepada selain Allah sebagai tolak bala. Tatkala ada barang yang hilang, meminta bantuan kepada bomoh. Tatkala menderita sakit, datang berubat dengan bomoh. Demikianlah keadaan musyrikin zaman ini, kesyirikan terjadi ketika berada dalam keadaan senang ataupun susah.

Kini, Ahli Maksiat Dijadikan Sesembahan

Objek sesembahan kaum musyrikin zaman dahulu lebih  daripada kaum musyrikin zaman ini. Kaum musyrikin zaman dulu menyembah Nabi, malaikat dan orang-orang shalih. Sebagian dari mereka ada juga yang menjadikan benda-benda mati sebagai sesembahan seperti matahari, bulan. batu, pohon, dan berhala. Benda-benda tersebut adalah benda mati, yang sudah tentu tidak pernah melakukan maksiat kepada Allah.

Bagaimana pula dengan sembahan golongan musyrikin akhir zaman? Kita di akhir zaman ini ‘menyembah’ ahli maksiat, bahkan menjadikan mereka yang kufur kepada Allah sebagai sembahan. Contohnya kita menjadikan artis Hollywood atau ahli sukan sebagai sembahan kita.

Walaupun kita tidak secara zahir melakukan perbuatan menyembahnya, tetapi kita menjadikan mereka ini sebagai idola. Gambarnya ditampal di bilik, dilihat dan dipuja setiap hari. Segala perbuatannya diagung-agungkan walaupun bertentangan dengan apa yang diperintahkan oleh Allah. Bukankah kita telah ‘menyembahnya’ dalam suatu bentuk sembahan yang baru atau moden.

Lihatlah, betapa orang-orang musyrik zaman dahulu lebih berakal daripada orang-orang musyrik zaman ini. Sesembahan mereka adalah makhluk yang mulia, atau paling kurang pun benda-benda mati yang tidak pernah berbuat maksiat kepada Allah. Adapun musyrikin zaman ini, orang-orang yang sudah jelas ahli maksiat di masa hidupnya, disembah dan dipuja, bahkan lebih hina kuburannya dijadikan sembahan selain Allah.

Bentengi Diri Dengan Tauhid

Pembaca yang dirahmati Allah, sungguh fenomena kesyirikan telah merebak di sekitar kita. Dari kesyirikan yang tersembunyi sampai kepada bentuk yang paling zahir, baik itu syirik besar maupun syirik kecil. Di bandar dan juga di kampung penuh dengan amalan syirik. Kesyirikan di zaman ini tidak mengenal waktu, baik siang ataupun malam, baik dalam keadaan susah ataupun senang. Media juga tidak ketinggalan menawarkan berbagai bentuk kesyirikan. Bahkan para cendekiawan muslim yang dianggap tokoh agama pun turut terlibat dalam mendakwahkan kesyirikan.

Ingatlah pembaca sekalian, hati ini sangat lemah. Sungguh, dengan fenomena tersebut, hati kita memiliki kecenderungan untuk mudah terjerumus dalam perbuatan syirik. Tidak ada apa yang dapat kita lakukan kecuali membentengi diri kita dengan ilmu tauhid yang benar dan berusaha untuk mempelajari kesyirikan agar kita dapat menjauhinya. Usaha doa pun harus senatiasa kita lakukan. Semoga Allah Ta’ala meneguhkan kita di atas jalan tauhid sampai ajal menjemput kita.

Sumber rujukan: Muslim or id

(Artikel ini telah ditulis oleh Ustaz Abdullah bin Idris. Jika berminat dengan artikel di atas, anda boleh mengikuti penulisan artikel terbaru beliau melalui facebook, google+ ataupun melalui emel. Jika anda ingin mendapatkan khidmat rawatan beliau, dapatkan maklumat lanjut di sini.)

 


Lindungi Diri Anda Dari Sihir Dengan 6 Kaedah Dijamin BERKESAN!

Kaedah yang wajib diketahui & diamalkan  oleh mangsa-mangsa sihir

Anda akan mempelajari:

( 1)  8 jenis wirid/zikir yang mampu menjauhkan jin-jin penyihir.

(2) 1 amalan yang kita abaikan tetapi mampu mendinding kita dari sihir.

(3) 3 teknik & gaya pemikiran yang mampu meningkatkan kekuatan diri
melawan sihir.

Percuma.

3

butang-download

 

Ada pertanyaan?