17 Fakta Tentang Saka Yang Perlu Anda Tahu.


Antara perkara yang paling disukai oleh syaitan ialah apabila ada manusia yang menyeru golongan mereka (jin dan syaitan) untuk dijadikan pendamping. Bukan sekadar itu, golongan jin dan syaitan ini dijadikan tempat oleh sebahagian manusia untuk meminta pertolongan. Ini kerana Iblis laknatullah telah bersumpah di hadapan Allah untuk menyesatkan manusia sepertimana yang dirakamkan oleh Allah di dalam al-Quran:

Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan aku sebagai sesat, pasti aku akan jadikan mereka (manusia) memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya”. (Surah al-Hijr ayat 39)

Saka adalah satu perbuatan yang banyak diamalkan oleh masyarakat terdahulu, khususnya masyarakat Melayu. Istilah saka adalah merujuk kepada segolongan manusia yang mengadakan perjanjian dengan golongan jin untuk membantu golongan manusia tersebut melaksanakan segala impiannya.

Antara tujuan diambil jin saka ini ialah:

  • menjaga binatang ternakan.
  • menjaga keselamatan rumah.
  • perubatan (bomoh).
  • perbidanan.
  • ilmu mempertahankan diri contohnya ilmu kebal.

Banyak kesan buruk yang akan berlaku disebabkan oleh pengambilan saka ini dan kemuncaknya boleh menyebabkan manusia tersebut terjerumus ke dalam dosa paling besar, iaitu mensyirikkan Allah. Syirik adalah dosa besar yang tidak akan diampunkan oleh Allah dosa pelakunya. Seperti di dalam firman Allah:

“Barangsiapa yang mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), maka sesungguhnya ia telah melakukan dosa yang besar.”(Surah An Nisaa’: 48)

Dalam artikel kali ini, saya akan kongsikan pula dengan anda 17 fakta tentang saka yang perlu anda ketahui.

Fakta Tentang Saka

1) Jika nak dibandingkan dengan sihir dan santau, saka merupakan gangguan jin yang paling sukar sekali untuk dirawat. Lebih lama seorang manusia itu berdamping dengan saka peliharaannya, lebih sukarlah untuk dikeluarkan saka dari tubuh badan tuannya. Pengalaman saya merawat kes saka ialah saka pahlawan, di mana ketika merawatnya, tenaga tujuh orang lelaki diperlukan untuk memegangnya kerana kuatnya amukan saka yang berada di dalam badan pesakit yang dirawat.

2) Pewaris saka akan mengalami penderitaan dan seksaan yang amat berat ketika menjelangnya saat sakaratul maut. Ini disebabkan jin saka yang berada di dalam badan manusia itu tidak mahu melepaskan tuannya. Mungkin juga seksaan ini adalah azab dari Allah kerana melakukan perbuatan syirik kepada-Nya.

3) Biasanya proses memanggil jin yang akan dijadikan saka dimulai dengan upacara yang bertentangan dengan syariat Islam seperti memuja kubur atau tengkorak, meminum darah, membaca ayat-ayat suci al-Quran secara terbalik dan sebagainya. Ini disebabkan biasanya jin yang sanggup menghambakan diri kepada manusia hanyalah jin yang jahat. Dan jin jenis ini biasanya memerlukan balasan sebelum bersedia untuk menghambakan diri kepada manusia.

4) Upacara memanggil saka ini biasanya akan disertai dengan mentera dan jampi serapah. Jampi serapah itu pula akan disertai dengan ucapan-ucapan yang membawa kepada syirik. Apabila jin saka hadir, ketika itulah syarat dan perjanjian akan dilakukan antara manusia dan juga jin.

5) Selepas persetujuan dicapai, ketika inilah jin tadi akan sentiasa mendampingi tuannya. Dan ketika ini manusia itu akan mempunyai pelbagai kelebihan yang asalnya dimiliki oleh jin saka tadi. Kelebihan ini pula akan digunakan untuk kepentingan diri manusia itu.

6) Manusia yang menggunakan saka (bantuan jin) untuk pelbagai kepentingan seperti ingin menjaga keselamatan diri, ahli keluarga dan harta, menjadi kuat, berharta,disayangi atau digeruni ramai pihak selain mahukan makhluk ghaib itu membantunya bekerja di ladang atau lautan.

7) Permulaannya Saka ini kelihatan seperti memberi pelbagai kelebihan kepada tuannya seperti melindungi diri, keluarga serta harta benda dan sebagainya tetapi itu semua hanyalah tipu helah saka bagi menyesatkan manusia.

8) Apabila pemilik saka sudah meninggal dunia tetapi saka yang dimilikinya masih enggan meninggalkan tuannya. Keadaan itu menyebabkan saka berkenaan “menumpang” pada jasad tuannya sehingga pemilik saka itu kelihatan seolah-olah masih hidup dan bergerak walaupun dia sebenarnya sudah meninggal dunia.

9) Jin yang menjadi saka juga boleh mencemari maruah keluarga pemiliknya dengan mengadakan hubungan kelamin bersama isteri atau anak perempuan tuannya. Dan gangguan saka juga menyebabkan seseorang mengalami penyakit misteri yang amat menyeksakan.

10) Syarat yang perlu dipatuhi pemilik saka adalah jin berkenaan perlu diwariskan kepada individu lain apabila pemiliknya hampir menemui ajal selain pemilik perlu menjamu saka peliharaannya dengan darah,kemenyan atau sebagainya.

11) Saka akan mengganggu apabila pemilik berkenaan meninggal dunia tanpa sempat mewariskan saka berkenaan menyebabkan jin berkenaan akan merewang serta mengganggu dan menyakiti ahli keluarga serta orang lain.

12) Anak yang mewarisi saka tetapi tidak mengetahui syarat dan pantang larang ketika perjanjian dimeterai menyebabkan mereka tidak menunaikan perjanjian itu seperti tidak menyediakan makanan kepada jin menyebabkan makhluk itu akan mengganggu dan menyakiti mereka kerana marah. (Hukum mengguna atau mewarisi saka adalah haram disisi Islam.)

13)  Syaitan adalah jin yang kafir dan ketua syaitan adalah Iblis, Saka yang dipelihara wanita digelar “pelesit” dalam budaya Melayu manakala saka yang dipelihara lelaki digelar “hantu raya”. Hantu raya terdiri daripada jin berjenis Ifrit (golongan jahat).

14) Dalam kebanyakan kes, antara barang tuannya yang dijaga saka tetapi dijual kepada orang lain termasuklah barang antik dan bersejarah malah ada juga hiasan berupa tulisan ayat Al-Quran.

15) Antara jenis-jenis saka ialah, Saka Harimau: Menyebabkan pemiliknya ditakuti manusia lain lebih-lebih lagi musuh, Saka Buaya: Mampu mengawal dan menjinakkan buaya, Saka Ular: Mampu mengawal dan menjinakkan ular,Saka Bomoh: Menjadikan pemilik kononnya mampu mengubati pesakit gangguan makhluk halus. (Sebenarnya, jin peliharaan bomoh terbabit berlawan dengan jin yang mengganggu pesakit dan jika jin bomoh menang, jin yang mengganggu pesakit akan beredar dan pesakit kelihatan sembuh.), Saka Kuat atau Saka Penimbul: Menjadikan pemiliknya kuat sehingga mampu mengangkat barang yang amat berat atau menjadi kebal, Saka susuk: Menjadikan pemiliknya kelihatan cantik dan Saka Toyol: Jin dipelihara untuk mencuri wang manusia lain secara ghaib.

16) Untuk merawat atau membuang saka, pesakit perlu dirujuk kepada pengamal perubatan Islam yang berlandaskan Al-Quran dan Sunnah serta mengelak daripada berjumpa bomoh atau pengamal perubatan yang berasaskan jin, mengubati sihir dengan menggunakan sihir (nushrah) seperti mengunjungi pengamal perubatan yang menggunakan jin untuk mengubati gangguan makhluk halus adalah haram.

17) Antara kaedah memperkuatkan pertahanan diri bagi menghadapi gangguan saka dan makhluk halusadalah mengamalkan bacaan ayat kursi, membaca doa menghalau syaitan (al-Mukminum: ayat 97 dan 98), sentiasa membaca al-Quran dan ta’awwuz selain kuat beribadat kerana syaitan akan berasa panas apabila berhadapan dengan mereka yang mengamalkan kaedah berkenaan.

Kredit info: Klik di sini

(Artikel ini telah ditulis oleh Ustaz Abdullah bin Idris. Jika berminat dengan artikel di atas, anda boleh mengikuti penulisan artikel terbaru beliau melalui facebook, google+ ataupun melalui emel. Jika anda ingin mendapatkan khidmat rawatan beliau, dapatkan maklumat lanjut di sini.)

 


Lindungi Diri Anda Dari Sihir Dengan 6 Kaedah Dijamin BERKESAN!

Kaedah yang wajib diketahui & diamalkan  oleh mangsa-mangsa sihir

Anda akan mempelajari:

( 1)  8 jenis wirid/zikir yang mampu menjauhkan jin-jin penyihir.

(2) 1 amalan yang kita abaikan tetapi mampu mendinding kita dari sihir.

(3) 3 teknik & gaya pemikiran yang mampu meningkatkan kekuatan diri
melawan sihir.

Percuma.

3

butang-download

 

Ada pertanyaan?